31.JAN.2020 4 MNT DIBACA | 4 MNT DIBACA

Maraknya kasus coronavirus baru-baru ini memunculkan banyak perbincangan mengenai pneumonia. Tetapi apa sebenarnya pneumonia itu dan kapan sebaiknya Anda mengunjungi rumah sakit?

Apa itu Pneumonia?

Pneumonia adalah suatu kondisi yang berpotensi mengancam jiwa, yang menyebabkan kantong udara pada paru-paru dipenuhi oleh nanah atau cairan. Kondisi ini disebabkan oleh banyak patogen, dan yang paling umum adalah Streptococcus Pneumoniae. Patogen lainnya termasuk virus penyebab influenza. Infeksi ini biasanya diobati menggunakan obat antivirus atau antibiotik, atau terkadang kombinasi keduanya.

Bagaimana saya tahu bahwa saya menderita pneumonia dan bukan pilek atau flu?

Karena pneumonia adalah infeksi paru-paru, gejalanya akan berhubungan dengan saluran pernapasan dan kesulitan untuk bernapas akan dialami. Gejala ini akan disertai dengan demam, tubuh menggigil, dan batuk yang mungkin berdahak dengan noda darah. Beberapa pasien mungkin mengalami nyeri dada saat menarik napas dalam-dalam. Sedangkan pada flu, Anda mungkin mengalami sakit kepala dan nyeri badan yang datang secara tiba-tiba. Pneumonia dapat berkembang dari flu.

Gejala pneumonia

Pneumonia symptoms
Ketika menderita pneumonia, Anda mungkin mengalami beberapa, tetapi belum tentu dari semua gejala berikut:

  • Demam (38 derajat Celcius atau lebih tinggi)
  • Menggigil
  • Diare
  • Kesulitan bernapas
  • Batuk
  • Penurunan nafsu makan
  • Kelelahan ekstrim
  • Ketidakmampuan untuk berjalan beberapa langkah tanpa terengah-engah
  • Kuku dan bibir kebiru-biruan
  • Nyeri saat menarik napas dalam-dalam
  • Detak jantung dan pernapasan cepat
  • Berkeringat
  • Lendir berwarna kuning, kehijauan, atau berdarah saat Anda batuk
  • Peningkatan perasaan lesu atau mengantuk, dan inkontinensia urin pada orang lanjut usia

Gejala tambahan yang perlu diperhatikan pada anak-anak

  • Napas sulit dan cepat
  • Mengi
  • Rewel
  • Pucat
  • Lemah dan lesu
  • Lebih sering menangis dari biasanya
  • Asupan makan buruk atau muntah
  • Mudah marah
  • Gelisah
  • Kulit memerah

Siapa yang berisiko terkena pneumonia?

Anak-anak dan orang lanjut usia memiliki risiko lebih tinggi terkena pneumonia. Terutama jika mereka:

  • Berusia di bawah 5 tahun atau di atas 65 tahun
  • Pernah mengalami infeksi pernapasan atau menjalani operasi baru-baru ini
  • Mengalami kesulitan menelan
  • Merokok
  • Memiliki salah satu dari beberapa kondisi berikut:
    • Asma
    • Bronkiektasis
    • Lumpuh otak
    • Penyakit paru obstruktif kronis (PPOK)
    • Fibrosis Kistik
    • Penurunan fungsi otak
    • Diabetes
    • Penyakit jantung
    • Sirosis hati
    • Melemahnya sistem kekebalan tubuh
    • Penyakit ginjal kronis dengan dialisis teratur

Penyebab pneumonia

Pneumonia dapat diperoleh dari luar fasilitas perawatan kesehatan, bahkan jika Anda sehat. Hal ini dikenal sebagai pneumonia dapatan masyarakat. Pneumonia dapatan masyarakat dapat terjadi melalui cara-cara berikut:

Melalui virus – Pneumonia akibat virus adalah jenis pneumonia ringan. Pneumonia ini paling sering dialami oleh bayi di bawah usia dua tahun, dengan peringkat di bawah pilek, influenza, atau Respiratory Syncytial Virus (RSV). Pneumonia akibat virus dapat menjadi serius jika tidak diobati.

Dari bakteri – Pneumonia akibat bakteri dapat terjadi dengan sendirinya, atau setelah Anda sakit karena penyakit lain. Pneumonia ini dapat disebabkan oleh berbagai jenis bakteri dan biasanya memengaruhi satu lobus paru-paru.

Dari jamur – Pneumonia akibat jamur dapat terjadi karena menghirup organisme jamur. Contoh umum termasuk kotoran burung atau tanah yang mengandung jamur. Orang dengan sistem kekebalan yang lemah adalah yang paling rentan terkena pneumonia.

Melalui aspirasi – Pneumonia akibat aspirasi dapat terjadi jika Anda menghirup air liur, muntahan, makanan, atau minuman ke dalam paru-paru, baik secara tidak sengaja atau sebagai akibat dari cedera otak, penyakit, atau selama penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol.

Pneumonia dapatan Fasilitas Perawatan Kesehatan dan dapatan Rumah Sakit

Pneumonia juga dapat diperoleh dari lingkungan fasilitas perawatan kesehatan atau rumah sakit, dan dikenal sebagai pneumonia dapatan fasilitas perawatan kesehatan dan rumah sakit.

Pneumonia dapatan fasilitas kesehatan disebabkan oleh bakteri yang ada pada klinik rawat jalan atau fasilitas perawatan jangka panjang dan kemungkinan sulit untuk disembuhkan karena bakteri seperti ini biasanya kebal terhadap antibiotik.

Pneumonia dapatan rumah sakit perawatan di rumah sakit karena penyakit lain. Sekali lagi, karena resisten terhadap pengobatan, pneumonia jenis ini sulit untuk disembuhkan.

Bagaimana kaitan antara novel coronavirus COVID-19 dengan pneumonia?

Novel coronavirus COVID-19, sebelumnya disebut dengan 2019-nCoV yang berasal dari Wuhan, Tiongkok, adalah virus yang relatif baru. Saat ini, data tentang perilaku virus baru ini masih sangat kurang, dan masyarakat berpacu dengan waktu untuk mempelajari lebih lanjut tentang virus ini. Otoritas kesehatan telah menetapkan bahwa virus ini dapat ditularkan dari manusia ke manusia.

Gejala umum novel coronavirus COVID-19

Coronavirus symptoms
  • Demam
  • Batuk
  • Sakit tenggorokan

Ketika penyakit ini berkembang, pasien juga cenderung untuk menderita pneumonia dan mulai mengalami sesak napas.

Lindungi diri Anda dari novel coronavirus COVID-19

Warga masyarakat disarankan untuk melakukan hal berikut:

  • Jaga kebersihan diri dengan baik, seperti sering mencuci tangan dengan sabun
  • Jika Anda mengalami demam, batuk, atau pilek, kenakan masker bedah dan carilah perawatan medis
  • Hindari perjalanan yang tidak penting ke negara dengan angka suspek Covid-19 yang signifikan seperti daratan Tiongkok, Italia, Korea Selatan, dll.
  • Jika Anda bepergian ke negara tersebut, hindari kontak langsung dengan hewan hidup termasuk unggas dan burung, dan jangan mengonsumsi daging mentah dan belum matang

Kapan harus menemui dokter

Meskipun Anda dapat sembuh dari pilek dengan sendirinya, pneumonia memerlukan perawatan medis karena merupakan infeksi paru-paru yang dapat mematikan. Jika Anda mencurigai adanya pneumonia, segera temui dokter untuk mendapatkan diagnosis yang akurat dan perawatan yang tepat waktu. Semakin dini diagnosis pneumonia ditegakkan, semakin mudah untuk diobati.

Kapan harus mendatangi Unit Gawat Darurat

Segera cari pengobatan di Unit Gawat Darurat terdekat jika Anda melihat gejala-gejala berikut: demam tinggi, ketidakmampuan untuk menelan makanan, mengalami masalah pernapasan, merasa bingung atau mengigau, atau batuk berdarah. Gejala-gejala ini menunjukkan komplikasi pneumonia yang serius dan harus segera ditangani, terutama jika penderitanya adalah anak-anak atau orang lanjut usia.

Mereka yang menduga bahwa mungkin telah kontak dengan novel coronavirus COVID-19 harus mendatangi UGD terdekat untuk mendapatkan pertolongan medis.

 

Artikel ditinjau oleh Dr Steve Yang, dokter respiratori di Mount Elizabeth Hospitals

Referensi

The Difference between Pneumonia and the Flu. Diakses pada tanggal 22/01/2020 dari https://www.piedmont.org/living-better/the-difference-between-pneumonia-and-the-flu

Do I Have Pneumonia? Diakses pada tanggal 22/01/2020 pada https://www.webmd.com/lung/understanding-pneumonia-symptoms

Pneumonia- Causes, Symptoms, ER Treatment. Diakses pada tanggal 22/01/2020 dari https://ercare24.com/pneumonia/

What is the Wuhan coronavirus? Diakses pada tanggal 22/01/2020 dari https://www.gov.sg/article/what-is-the-wuhan-coronavirus

31.JAN.2020
img
Yang Tze Yi Steve
Dokter respiratori
Mount Elizabeth Hospital

Dr Steve Yang is a respiratory physician practising at Parkway East Hospital, Gleneagles Hospital, and Mount Elizabeth Hospital.