2.MEI.2019 5 MNT DIBACA | 5 MNT DIBACA

Sekitar 40 tahun yang lalu, cedera olahraga dapat mengakhiri karier atlet profesional. Saat ini, operasi kecil dan rehabilitasi yang tepat dapat membuat pemain kembali ke puncak dalam waktu singkat.

Tanyakan kepada ahli bedah ortopedi manapun tentang 10 cedera olahraga teratas yang mereka tangani, dan kemungkinan siku dan pundak akan berada di urutan tertinggi. Sendi Anda lebih rentan terhadap cedera daripada bagian tubuh lainnya. Pertama, sendi cukup terpapar, dan hanya memiliki sedikit jaringan atau lemak untuk melindunginya, tetapi yang lebih penting mereka biasanya menerima efek dari benturan apa pun. Pemain olahraga dengan kontak fisik, seperti pegulat, sering mengalami benturan yang rawan pada siku atau pundak mereka, terutama saat melakukan tackle.

Sendi bahu Anda

Sendi bahu
Bahu Anda adalah titik di mana tulang lengan atas Anda, yang dikenal sebagai humerus, bertemu dengan tulang belikat Anda, juga dikenal sebagai skapula. Rotator cuff terdiri dari otot dan tendon yang menopang persendian, dan ada cairan di kantong kecil yang disebut bursa yang mengelilingi sendi dan melindungi rotator cuff.

Cedera umum pada bahu antara lain:

  • Cedera pada rotator cuff, biasanya robek pada otot dan tendon
  • Dislokasi, ketika salah satu tulang, biasanya humerus, keluar dari tempatnya
  • Robekan tulang rawan, dikenal sebagai labram yang melindungi kepala humerus
  • Cedera yang kurang serius seperti tubrukan, peradangan bursa, atau keseleo dan terkilir

Sendi siku Anda

Sendi siku
Siku adalah titik di mana tiga tulang lengan bertemu; ulna dan radius dari lengan bawah, dan humerus dari lengan atas. Tulang rawan dan cairan membantu sendi bergerak dengan lancar, dan tendon serta otot menjaga siku agar tetap stabil.

Cedera umum pada siku antara lain:

  • Fraktur, yang melibatkan patah tulang, terkadang pada ketiga tulang
  • Dislokasi, ketika tulang keluar dari tempatnya, sering kali akibat tangan menopang saat jatuh
  • Terkilir, yang sangat umum terjadi pada atlet
  • Siku tenis (tennis elbow), yang merupakan peradangan pada tendon

Operasi untuk siku atau bahu Anda

Bermain olahraga dengan kontak fisik yang intens bisa menyebabkan cedera parah pada area-area tubuh tertentu. Mixed Martial Arts (MMA) misalnya, memiliki tingkat insiden cedera sekitar 25%. Gerakan MMA tertentu cenderung lebih mengakibatkan cedera sendi, seperti jiu-jitsu dan gulat. Olahraga dengan kontak fisik lainnya seperti sepak bola Amerika, rugby, dan hoki es, juga dapat membuat pemain rentan terhadap cedera sendi yang serius. Dampak kontak fisik dari gerakan-gerakan dalam olah raga ini cukup untuk menyebabkan dislokasi, patahan, dan robekan yang memerlukan operasi.

Jenis operasi

Tergantung pada cedera Anda, dokter bedah akan menggunakan berbagai teknik bedah untuk memperbaiki dan menstabilkan sendi Anda.

Operasi terbuka tradisional

Operasi terbuka tradisional
Selama operasi tradisional, dokter bedah harus membuat sayatan besar. Melalui pembukaan ini mereka akan melakukan prosedur yang diperlukan. Tergantung pada cedera Anda, mereka mungkin perlu mengangkat bursa yang meradang (kantung cairan), memperbaiki tendon, memperbaiki fraktur atau mengatur tulang. Operasi terbuka tradisional biasanya mengharuskan masa rawat inap yang lebih lama, karena biasanya melibatkan anestesi umum dan memerlukan lebih banyak jahitan. Risiko kehilangan darah juga dapat meningkat dan risiko terkait dengan operasi terbuka seringkali lebih besar. Setelah Anda meninggalkan rumah sakit, pemulihan bisa berlangsung lama, dan mungkin diperlukan fisioterapi jangka panjang untuk mendapatkan kembali kekuatan dan jangkauan penuh gerakan Anda.

Bedah invasif minimal (Minimally invasive surgery/MIS)

Operasi invasif minimal
Artroskopi (juga disebut operasi artroskopi atau lubang kunci) adalah prosedur bedah invasif minimal pada sendi di mana pemeriksaan dan kadang-kadang pengobatan dilakukan dengan menggunakan artroskop, endoskop, atau tabung fleksibel dengan cahaya dan kamera yang melekat pada alat tersebut yang dimasukkan ke dalam sendi melalui sayatan kecil. Operasi invasif minimal memiliki banyak manfaat. Dokter bedah Anda dapat memotong sendi, memperbaiki kerusakan dan robekan, dan meningkatkan fungsi sendi, semua melalui lubang kunci kecil ini. Banyak ahli bedah sekarang lebih suka melakukan prosedur mereka dengan cara ini. Manfaat lain dari menjalani MIS adalah:

  • Operasi dapat dilakukan sebagai prosedur rawat jalan, tanpa perlu menginap di rumah sakit
  • Anestesi lokal dapat digunakan sebagai pengganti anestesi umum, menurunkan risiko komplikasi
  • Sayatan kecil berarti jahitan yang lebih sedikit dan bekas luka yang lebih kecil
  • Waktu pemulihan jauh lebih singkat sehingga Anda dapat sesegera mungkin kembali berolahraga.
  • Risiko lebih rendah secara umum, artinya lebih aman daripada operasi terbuka untuk kebanyakan orang
  • Efek samping yang tidak menyakitkan selama pemulihan

Haruskah Anda berbicara dengan dokter tentang MIS?

Berjuang untuk kesehatan Anda sendiri sangatlah penting, terutama jika Anda seorang atlet atau pemain olahraga yang mengandalkan tubuh Anda melakukan yang terbaik. Spesialis ortopedi dan ahli bedah olahraga lebih sering memilih teknik invasif minimal karena waktu pemulihan yang lebih cepat bagi atlet untuk kembali ke performa terbaik. Namun, ada kasus di mana MIS tidak dapat dilakukan dan operasi terbuka adalah satu-satunya cara untuk memperbaiki kerusakan. Ini cenderung terjadi jika cedera parah, atau Anda mengalami masalah berulang dan persendiannya semakin memburuk seiring waktu. Jangan tunda lebih lama jika Anda mengalami cedera yang dapat diperbaiki melalui MIS. Jika Anda menundanya terlalu lama, mungkin MIS tidak lagi menjadi opsi yang layak.

Pertahankan tubuh Anda tetap bugar

Tetap bugar
Tetap dalam kondisi prima dan menyelesaikan masalah dengan cepat akan membantu Anda untuk terus memainkan olahraga yang Anda sukai selama yang Anda inginkan. Pastikan Anda melakukan pemanasan secara efektif, ikut serta dalam sesi-sesi pengkondisian di acara-acara yang intens, dan pertahankan kekuatan otot dan tulang Anda dengan diet yang sehat dan seimbang. Anda dapat berbicara dengan dokter tentang suplemen yang direkomendasikan dan saran diet untuk menjaga kekuatan persendian Anda. Jika Anda terluka, atau telah terluka sebelumnya dan sedang merasakan sakit yang sangat, tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang MIS untuk melihat apakah prosedur itu tepat untuk Anda.

 

Artikel ditinjau oleh Dr Alan Cheung, ahli bedah ortopedi di Mount Elizabeth Novena Hospital

Referensi

10 Sports Injuries You Can Prevent. (ND) Retrieved 12/4/19 from https://www.webmd.com/fitness-exercise/features/10-sports-injuries-you-can-prevent#4

DerSarkissian, C. (13 Mar 2017) Shoulder Human Anatomy. Retrieved 12/4/19 from https://www.webmd.com/pain-management/picture-of-the-shoulder#2

Jensen, A.R., Maciel, R.C., Petrigliano, F.A., Rodriguez, J.P. Brooks, A.G. (Jan 2017) Injuries Sustained by the Mixed Martial Arts Athlete. Retrieved 12/4/19 from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5315252/

Mixed Martial Arts (ND). Retrieved 12/4/19 from https://en.wikipedia.org/wiki/Mixed_martial_arts

Rainey, C.E. (Nov 2009) Determining the Prevalence and Assessing the Severity of Injuries in Mixed Martial Arts Athletes. Retrieved 12/4/19 from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2953351/

Wheeler, T. (24 Dec 2012) Why Does My Elbow Hurt? Retrieved 12/4/19 from https://www.webmd.com/pain-management/guide/elbow-pain#3

2.MEI.2019
img
Alan Cheung
Ahli Bedah Ortopedi
Mount Elizabeth Hospital

Dr Alan Cheung is an orthopaedic surgeon practising at Mount Elizabeth Novena Hospital, Singapore.