28.MEI.2019 5 MNT DIBACA | 5 MNT DIBACA

Prosedur endoskopi canggih seperti Endoscopic Ultrasound (EUS) dapat menunjukkan dengan tepat penyebab gejala Anda untuk diagnosis yang lebih akurat. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat tentang EUS dan apa yang dapat Anda harapkan.

Apa itu EUS?

Endoscopic ultrasound (EUS) adalah prosedur invasif minimal yang digunakan untuk mengevaluasi penyakit di rongga perut dan dada. Endoskop EUS adalah tabung ramping dan fleksibel dengan kamera video dan probe pemindaian terpasang di ujungnya. Endoskop dimasukkan melalui mulut atau anus Anda, ke saluran pencernaan Anda tempat gelombang ultrasonik frekuensi tinggi digunakan untuk membuat gambar detail dari lapisan dan dinding organ dalam Anda.

EUS memungkinkan dokter Anda untuk mengambil sampel cairan dan jaringan dari perut atau dada Anda melalui prosedur yang disebut 'Aspirasi Jarum Halus'. Jarum mengambil sel dari area yang diinginkan dan bahan ini dikirim ke laboratorium, kemudian dilakukan analisis oleh ahli patologi. Prosedur ini adalah alternatif yang lebih disukai daripada operasi eksplorasi terbuka, jika bidang yang diinginkan dapat diakses melalui endoskopi.

Mengapa Anda harus menjalani EUS?

Why have an endoscopic ultrasound?
EUS dapat digunakan untuk menentukan penyebab gejala Anda, seperti sakit perut. EUS digunakan untuk memeriksa saluran empedu pada penyakit batu empedu, pankreas, dan pertumbuhan abnormal di dalam dada bagian tengah dan perut bagian atas. Jaringan dapat diperoleh dari pembesaran kelenjar getah bening dan terduga tumor di saluran pencernaan dan pankreas.

Dokter dapat melihat organ pencernaan Anda dalam resolusi tinggi selama pemeriksaan EUS, karena gambarnya dapat diperbesar. Karena EUS dilakukan di dalam tubuh Anda, gelombang ultrasound dapat menembus lebih dalam daripada pemeriksaan ultrasound yang dilakukan dari permukaan tubuh Anda.

EUS bermanfaat dalam diagnosis penyakit seperti:

  • Batu saluran empedu
  • Kanker dalam sistem pencernaan
  • Kista dan tumor pankreas
  • Pertumbuhan abnormal di perut, kerongkongan, rektum (tumor submukosa, lesi sub-epitel)
  • Limfoma dan pembesaran kelenjar getah bening di perut dan dada.

Dengan kemampuan terapi EUS, beberapa pengobatan dapat dilakukan tanpa luka pada kulit. Pengobatan tersebut antara lain:

  • Drainase kista pankreas
  • Aspirasi koleksi berisi cairan di perut
  • Menerapkan blok saraf untuk pengobatan nyeri akibat penyakit pankreas
  • Mengobati perdarahan dari pembuluh yang pecah di saluran pencernaan

Apakah EUS adalah prosedur yang menyakitkan?

Tidak. Anda akan menerima sedasi ringan, sehingga Anda tidak akan mengalami ketidaknyamanan selama prosedur. Karena EUS dilakukan di dalam saluran pencernaan Anda dan tidak ada cedera pada kulit Anda, Anda tidak akan mengalami rasa sakit.

Jika 'Aspirasi Jarum Halus' dilakukan, Anda mungkin merasa sedikit sakit setelah selesai. Sensasi ini hilang dalam satu atau dua hari.

Cara mempersiapkan EUS

Preparing for an endoscopic ultrasound
Beberapa instruksi berikut akan Anda terima sebelum prosedur dilakukan.

  • Perut Anda harus kosong. Anda diharuskan berpuasa 6 jam sebelum pemeriksaan EUS agar saluran pencernaan Anda siap.
  • Jika Anda menjalani EUS dari dubur, Anda mungkin akan diberi obat pencahar untuk membersihkan perut.
  • Jika dokter melakukan EUS dengan prosedur ‘Aspirasi Jarum Halus’, Anda mungkin perlu menghentikan obat pengencer darah selama beberapa hari sebelum prosedur dilakukan.
  • Rencanakan pemulihan Anda sebelumnya. Mintalah tolong kepada seseorang untuk menemani Anda pulang setelah prosedur EUS. Anda tidak boleh mengemudi segera setelah pulang. Cuti medis akan diberikan selama 1-2 hari.

Bagaimana prosedur ini dilakukan?

EUS sering dilakukan sebagai prosedur sehari. Ini berarti Anda bisa pulang pada hari yang sama, sekitar 2 jam setelah selesai.

Anda akan menerima sedasi sebelum prosedur. Sedasi memungkinkan Anda untuk rileks dan tertidur saat EUS dilakukan.

Setelah Anda menerima sedasi, dokter akan mulai memasukkan endoskop EUS ke dalam mulut atau dubur Anda. Dengan endoskopi, dokter akan dapat mengamati saluran pencernaan Anda atau area yang diinginkan pada layar LCD dan monitor USG.

Untuk prosedur ‘Aspirasi Jarum Halus’, dokter akan memasukkan perangkat khusus melalui saluran endoskop EUS. Perangkat ini muncul dari ujung endoskop ke dalam sistem pencernaan Anda. Jarum ramping dari perangkat akan menargetkan area abnormal, mendapatkan sel atau cairan untuk dianalisis. Seorang ahli sitoteknologi mungkin hadir selama prosedur Anda, yang kemudian akan menempatkan sel ke slide kaca, dan memeriksanya di bawah mikroskop. Setelah memperoleh cukup bahan, kemudian sampel dikirim ke ahli patologi.

Endoskop dikeluarkan pada akhir prosedur, dan Anda akan segera bangun setelahnya. Seluruh prosedur memakan waktu sekitar 40 menit.

Siapa dokter yang dapat melakukan EUS?

Endoscopic ultrasound specialist
Prosedur EUS membutuhkan tingkat keterampilan dan keahlian yang tinggi. Dokter yang dapat melakukan prosedur ini biasanya sangat berpengalaman, dan bahkan, hanya sedikit dokter spesialis yang terlatih dalam teknik canggih ini. Prosedur EUS membutuhkan pelatihan sub-spesialisasi dalam teknik endoskopi lanjut dan peralatan endoskopi canggih. Hanya spesialis yang telah menjalani pelatihan dalam EUS yang dapat menafsirkan gambar USG.

Jika Anda menjalani 'Aspirasi Jarum Halus', sel-sel tersebut dikirim ke ahli patologi yang akan menerbitkan laporan tentang kelainan yang teridentifikasi. Dokter akan merujuk pada laporan ini dan memberi tahu tentang diagnosis Anda dan cara yang lebih baik untuk mengobati kondisi Anda.

Risiko`

EUS adalah prosedur yang aman ketika dilakukan di pusat medis dengan tim profesional kesehatan yang berpengalaman. Dokter akan menjelaskan risiko kepada Anda sebelum prosedur. Prosedur ‘Aspirasi Jarum Halus’ memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi daripada prosedur EUS saja.

Secara umum risikonya kecil (1-2% untuk prosedur Aspirasi Jarum Halus dan kurang dari 1% untuk prosedur EUS), antara lain:

  • Perdarahan
  • Efek samping dari sedasi yang diberikan
  • Infeksi atau peradangan di sekitar area tusukan jarum
  • Cedera pada lapisan saluran pencernaan

Risiko EUS rendah karena tidak dianggap sebagai operasi.

 

Artikel ditinjau oleh Dr Eric Wee, ahli gastroenterologi di Mount Elizabeth Novena Hospital

Referensi

Endoscopic ultrasound. (n.d.) Retrieved from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/endoscopic-ultrasound/about/pac-20385171

Endoscopic Ultrasound. (2017, October 23) WebMD Medical Reference. Retrieved from https://www.webmd.com/digestive-disorders/endoscopic-ultrasound

Friedberg, S. R., & Lachter, J. (2017). Endoscopic ultrasound: Current roles and future directions. World journal of gastrointestinal endoscopy, 9(10), 499–505. doi:10.4253/wjge.v9.i10.499

28.MEI.2019
img
Wee Wei Loong Eric
Ahli Gastroenterologi
Mount Elizabeth Hospital

Dr Eric Wee is a gastroenterologist practising at Mount Elizabeth Novena Hospital, Singapore. He specialises in digestive and bowel problems such as gastric pain, reflux, bloating and irritable bowel syndrome, as well as pancreatic and liver diseases such as viral hepatitis, fatty liver and cirrhosis. He performs endoscopic therapy for inoperable gastrointestinal cancers.